NEWS

Koleksi Musim Semi dan Musim Panas 2023 Onitsuka Tiger akan dipresentasikan di Milan Fashion Week

23SS

Onitsuka Tiger mempresentasikan koleksi Musim Semi dan Musim Panas 2023 di Milan Fashion Week pada hari Rabu, 21 September 2022 (pukul 9 malam waktu Italia).

Di bawah arahan direktur kreatif Andrea Pompilio, ini adalah partisipasi yang keempat kalinya sejak musim gugur/dingin 2021, dan diadakan dalam bentuk pertunjukan fisik mengikuti yang sebelumnya.

Tema koleksi ini adalah “Minimalis Jepang”. Menggabungkan bentuk inovatif dengan tradisi, kulminasi keindahan diungkapkan melalui estetika subtraktif yang menghilangkan hal-hal yang tidak perlu. Elemen olahraga disublimasikan tanpa terikat kerangka yang ada dan menafsirkannya kembali dari perspektif siap pakai dan menambahkan bahan berkualitas tinggi dan pola halus sambil tetap mempertahankan jiwa urban.

Karakteristik koleksi ini adalah pendekatan terhadap detail yang sederhana namun menarik dari segi desain. Semua pakaian dibuat di Jepang dan menampilkan siluet yang mengalir, kekuatan dinamis yang memanfaatkan warisan ikonik merek sepenuhnya, dan perhatian terhadap detail seperti logo bordir dalam jahitan zig-zag, jahitan tepi dekoratif, dll. Ekspresi kesadaran tubuh adalah dasar dari desain dan ini adalah desain baru yang terinspirasi oleh budaya Jepang. Misalnya, tali serut yang tampak seolah tak berujung mengubah kaos oversize berbahan georgette menjadi pakaian atas tambal sulam. Celana kulot pahatan, yang terlihat seperti rok yang terbuat dari nilon berkualitas tinggi, terinspirasi oleh hakama yang dikenakan dalam seni memanah Jepang. Potongan lengan blus yang panjang dan lebar serta kain handuk pantai berlogo yang menempel di tank top juga terinspirasi dari kimono.

Pakaian rajut yang sangat lembut dan mewah dan bentuknya memiliki siluet yang lebar. Celana olahraga ikonik merek ini hadir dalam versi lengkung lebar dan ultra-longgar. Di sisi lain, nuansa canggih perkotaan tetap utuh dan pendekatan urban ditaburi di sana-sini sebagai kejutan misalnya seperti gaun nilon safari tipis yang dapat disesuaikan panjangnya dengan ritsleting tersembunyi, rok mini pendek seperti celana hiking dengan saku tempel besar untuk menciptakan siluet baru, dll.

Andrea Pompilio juga memberikan fokus pada bagian belakang pakaian yang cenderung datar untuk menghadirkan volume 3D yang tak terduga pada penampilan musim ini. Tidak hanya tali serut yang mengubah siluet, tetapi juga usulan berupa gaun yang dapat disesuaikan panjangnya, mantel bertudung yang terinspirasi oleh trench coat, gaun dengan saku di bagian belakang yang terinspirasi oleh ransel, dan sebagainya.

Palet warna mengambil warna hitam dan putih sebagai dasarnya dengan aksen kuning yang merupakan warna khas merek, dan hijau yang terinspirasi dari warna cerah daun perilla (shiso) Jepang.

Sepatu dan aksesori juga telah menjadi jajaran produk high-impact. Model ikonik SERRANO dilahirkan kembali sebagai TIRRACK yang dicetak dengan berani menggunakan motif grafis yang mengingatkan pada luka cakar harimau. Yang baru untuk musim ini adalah sandal jepit kulit buatan Jepang yang terinspirasi oleh alas kaki tradisional Jepang, setta (sandal salju), CLAW dan SCLAW MT, yang menyatukan detail seperti sepatu mengemudi, memiliki potongan tinggi dan rendah untuk menjadikannya sepatu yang ringan dan nyaman dipakai. Topi bisbol, yang merupakan campuran payung siang hari yang digunakan Jepang, dirancang dengan moncong di bagian depan dan belakang sehingga bisa dipakai di depan atau di belakang. Terinspirasi dari tas boling, tas ini dibordir dengan logo dan garis-garis gagak dan hadir dalam 3 ukuran, termasuk ukuran mini.

Headphone khusus yang ditampilkan dalam koleksi ini dibuat oleh Bang & Olufsen, produsen peralatan audio terkenal di dunia yang didirikan di Denmark pada tahun 1925.

Fashion show ini dihadiri oleh banyak selebriti dunia, termasuk Tomohisa Yamashita.

Setelah fashion show, after party diadakan dengan DJ Mia Moretti dan Chloé Caillet sebagai special performer.

23SS

23SS

23SS