Wakana Aoi look.1

Keinginan yang kuat dan daya ekspresi melimpah tersembunyi di wajah yang terlalu serius

Aoi Wakana berperan sebagai pahlawan wanita dalam novel TV seri NHK “Warotenka” dan menjadi aktris nasional. Ia memulai aktivitasnya sejak usia 10 tahun dan sekarang ia berusia 22 tahun. Jangkauan kiprahnya meluas seperti tampil di panggung musikal di samping drama. Kini memasuki tahun ke-12 riwayat panggungnya, bagaimana ia menghadapi profesinya sebagai seorang aktris? Kami akan sampaikan dua wawancara tentang gaya hidup dan harapan masa depannya.

Saat berdiri di depan kamera, nuansa menggemaskannya berubah total. Dengan tatapan mata yang tajam, ia menggerakkan tubuhnya dengan lembut dan mengalir, terkadang memesona dengan tampilan sensual. “Itu gaya dengan nuansa yang keren. Saya mencoba menambahkan gerakan agar terlihat bergaya dalam kombinasi pencahayaan dan ruang pengambilan gambar. Onitsuka Tiger bisa dikatakan memiliki kesan pop yang kuat, jadi saya menemukan hal baru. Ada juga sosok diri sendiri yang berbeda dari biasanya dan ini menyegarkan. Sepatu yang seperti kaos kaki memiliki ukuran yang pas dan mudah digerakkan, dan karena desainnya sederhana, maka bagus untuk memiliki efek kaki yang indah sehingga membuat kaki terlihat rapi dan cantik.”

Wakana Aoi secara akurat membaca dan mengekspresikan gaya dan suasana ruang pemotretan. Ia tidak akan pernah menyerah pada apa yang telah mulai lakukan. Bersikap tegas terhadap diri sendiri dan memperjelas hitam putih. Wajah aslinya, yang terlalu serius, sebenarnya adalah kepribadian terbesarnya.
“Di antara ‘Wakana-san itu OO, ya’, hal paling sering yang dikatakan orang adalah ‘serius’”. Dulu, hal ini pun sempat menjadi sisi kompleks saya. Saya pikir serius itu berarti saya tidak seru, tidak mengerti hal yang biasa, tidak bisa bermain. Tetapi saya ingin mencapai apa yang diperintahkan dan tujuan saya dengan benar, dan saya bekerja dengan bertanggung jawab. Kalau hal itu diungkapkan dengan kata-kata, saya pikir kata “serius” adalah yang paling tepat. Saat ini, saya yakin dengan keseriusan itu. Saya tidak bisa berhenti di tengah jalan atau beristirahat sebentar karena saya tegas dengan diri saya sendiri. Mungkin saya termasuk orang yang berlari membabi-buta. Dikatakan bahwa saya itu tenang, tapi saya hanya tidak pandai memperlihatkan perubahan tensi diri dan di dalam hati saya selalu terburu-buru.”

Wakana Aoi memulai aktivitasnya sejak usia 10 tahun. Sebagai anak yang masih kecil saat itu, ia melakukan aktivitas dengan perasaan bahwa itu adalah pelajaran bagi diri sendiri. Ia mengatakan bahwa di dalam dirinya ada bagian yang masih kabur. Sejak debutnya, ia telah muncul di banyak drama dan ia memberikan jawaban yang tidak disangka saat diajukan pertanyaan tentang peran yang ia rasakan kesenjangan dengan dirinya sendiri dalam peran yang dia mainkan sejauh ini. “Saya relatif pendiam ketika saya masih jadi pelajar, dan saya termasuk siswi teladan. Peran gadis yang saya mainkan sebelumnya sangat menyenangkan karena ada kesenjangan dengan diri saya sendiri. Saya memendekkan rok seragam saya, berambut cokelat, memakai bulu mata palsu, dan bersikap buruk terhadap ayah. Saya kesulitan memahami kecepatan geraknya karena belum pernah melakukan semuanya, tapi saya berpikir bahwa gadis remaja itu biasanya seperti ini dan saya menikmatinya karena mampu menjadi kepribadian yang berbeda.”

Komik dan memasak adalah terobosan baginya yang terus maju meski terlalu serius. Ia sudah menjadi anak komik sejak masih kecil, dan sekarang adalah rutinitas harian baginya untuk membaca komik yang sedang digemarinya dengan smartphone di waktu luang atau saat bepergian. “Saya sangat menyukai komik sejak awal. Saya sudah menjadi anak komik sejak saya masih kecil. Sekarang saya bisa membacanya di smartphone saya di mana pun saya berada, jadi saya membacanya ketika saya punya waktu. Saya juga gemar memasak. Saya banyak menghabiskan waktu di rumah selama periode menahan diri sehingga saya membuat banyak hidangan. Saya juga suka minuman alkohol, jadi saya membuat makanan sederhana pendamping minum dan saya suka hidangan jamur dan tumis serta membuat sup miso. Saya ingin belajar lebih banyak tentang minuman alkohol dan masak-memasak. Saya rasa jika saya bukan aktris sekarang, saya mungkin bekerja di restoran atau semacamnya.”

→Di LOOK2 yang akan dirilis berikutnya, kami akan menyampaikan wawancara yang fokus pada citra wanita yang didambakannya dan berbicara tentang masa depan dirinya.


DDIRECTION : Shinsuke Nozaka
PHOTO : Yuji Inagaki (W)
MOVIE : Yuji Inagaki (W), nobodcr
STYLIST : Kosei Matsuda (SIGNO)
HAIR & MAKE-UP : Ai Miyamoto (yosine.)
TEXT : Mai Okuhara